Wednesday, February 29, 2012

Slush Brownies For Melina Ernomo


Hari ini, gua tertekan. Kenapa ? karena hari ini gua disuruh beli kotak brownies ukuran 24 x 9 x 7 cm di gading serpong. Jauh banget pemirsaaaaaaaaaah dari rumah gua yang letaknya di perumnas 2 ! Kakak gua ga berperikemanusiaan banget deh x_x. Tapi ini semua gua lakukan demi kecantikan Slush Brownies buat Melina (@melinaernomo) ehehehehe.

Slush brownies itu nama yang gua ciptain buat brownies yang penampakannya ada di atas. Awal namanya bukan slush. Kakak gua nyebutinnya glester glengser atau gengster. Ga kedengeran. Secara gua terkenal bego banget dalam hal pendengaran mengenai perbincangan normal tapi kalo ada yang bisik-bisik ngomongin orang, dengan sigap gua mendengarnya ahahahaha. Tapi bener loh, dari kecil gua selalu bermasalah sama ini nih, indra pendengaran. Waktu SD lupa kelas berapa, gua mau ngikutin film kenamaan di jaman itu, YOKO. Doi kan hobi banget tuh yah semedi di goa terus kupingnya disumbat pake kapas biar semedinya tenang. Nah, gua follower doi. Itu kapas gua selipin di kuping tapi karena jatoh mulu, gua masukin sampe dalem banget. Pas mau udahan maennya, gua pengen cabut kapasnya, GA BISA ! gua kelabakan. Gua congkel pake lidi eh malah makin masuk. Kemudian hening dan dilanjutkan dengan tangisan gua yang cempreng. Uma heboh, bukan mengasihani gua, malah nyubit gua. Akhirnya uma ngeluarin kapas itu pake lekron kerja abi pelan-pelan. Kapas di kuping kanan bisa dikeluarin, tapi bukan cuma kapas yang keluar ! darah yang menderu-deru keluar juga dari kuping gua (alhamdulillah kuping kiri selamet). Gua langsung dibawa kerumah sakit Tarakan (jauh yah ahahaha). Di rumah sakit, kuping gua di ojo-ojo (=korek korek. bahasa sulawesi) sama dokternya pake mesin bikin geli pengen ketawa campur nangis karena perih. Selesai diobatin, dokternya bilang "Jangan nonton yoko lagi yah, kalo masih nonton, kuping kiri yang dimasukin mesin lagi hahahaha". (˘_˘'!|). Semenjak itu, kuping gua selalu bermasalah. Oiya, selain kasus yoko ada lagi kasus kuping tapi yang ini hubungannya bukan sama yoko. Kali ini kasusnya featuring ingus. Kejadiannya pas gua smp kelas 8 bertepatan sama pesantren kilat di sekolah. SMP gua islami banget yah ? Yailah SMP gua kan kece banget, SMP Negeri 9 Tangerang ξ\(ˇ▽ˇ)/ξ #abaikan. Jadi pas sanlat, gua itu lagi flu dan saat ustadzahnya nerangin puasa disitu keadaan ingus gua lagi membumbung banget. iyah membumbung, banyak banget, panen ! panen ingus ! Karena gua cinta kebersihan dan ga suka itu ingus bersemayam lama-lama di idung gua, gua singsikan lengan baju gua, kerahkan seluruh tenaga dan 'croooot'. Itu ingus gua tumpahkan ke tissue. Saking semangatnya, gua ngeluarin ingus terlalu kenceng ngebuat gendang telinga gua bunyi terus rasanya sakit. Semua orang nengok ke gua. Gua ga peduli ! yang gua bisa lakuin waktu itu cuma nangis. Sanlat bubar, anak-anak seneng. Lagi-lagi gua dibawa ke rumah sakit tarakan. Lagi lagi kuping gua di ojo-ojo. Dikasih serentetan obat, dan obat yang paling menyeramkan adalah obat tetesnya (backsound : mamayukero by Warkop DKI). Kenapa ? karena pas itu obat ditetesin, rasanya masya allah pedih banget kayak kisah cinta gua, pedih perih miris. Sumpah ini ga curhat ! Intinya kuping gua kacau banget jadi jangan pernah ngomong sama gua dengan gelagat normal karena pasti ngiung ngiung di kuping tapi kalo ngomongnya dengan gesture penggosip aduhai gua pasti ngedenger ahahahahaha.

Inget slush ! lupakan kuping, yoko dan ingus ! Ka Icha yang ngasih tau resep si slush ini, dia yang tutorin gua harus gimana, dia yang nakar bahan-bahannya. Makasih yah Ka Icha. Tapi tetep gua yang ngerjain bagian susahnya, kayak ngocok adonan, sangrai tepung terigu, cokelat bubuk, susu bubuk, ngangkat panci buat ngukus, nyuci peralatan kotor dan piring yang tetep licin padahal sunlightnya udah sekilo. Hmmmmm, tetep tengsi loh Ka Icha :*

Ini nih sedikit penampakan proses pembuatan dan peralatannya :



INTERMEZZO

Ini Lupi, dia kelinci yang paling betah idup di rumah gua ahahaha. Karena sebelumnya udah 5 kelinci mati akibat, akibatnya ga jelas, mati gitu aja, ga pake pamit ahahaha. Lupi idup di rumah udah setahun lebih. Dia ini kelinci fuzi lup jantan yang galak. Ga mau dipegang, digendong, ditidurin dan lain-lain layaknya hewan peliharaan umumnya. Tadi kandangnya abis dibersihin makanya dia nengger disitu sok ngartis buahahaha.

Jangan suruh gua mendeskripsikan maksud gambar ini ! Gua iseng aja foto ini, abis pegel ngocok adonan eh liat ini  di kamar Ka Icha. Ya udah karena gua kreatip, gua foto. Lala yeyeye.

Abis ambil gambar abon, gua kepoing hp ka icha. Eh nemu foto ini, inget banget gua beli novel ini saat galau-galaunya gara-gara ex di Indramayu huahahahaha alaynya gua !

Mie Ayam Banyumas Lenggang Kangkung, mie ayam langganan gua dari SMA. Mulai dari harganya Rp 5,000 sampe sekarang Rp 8,000 gua masih doyan banget. Rasanya menih beda pisan sama mie ayam lainnya. Sambelnya nendang banget. Kalo kata benu bulo 'lazieeeeez'. Pas disuruh beli kotak brownies, gua mampir dulu makan ini ahahaha.

BACK TO SLUSH

Slush browniesnya udah jadi :D. Yummi banget keliatannya ! Apalagi di atasnya di olesin frozen cream. Juara deh ! Malem ini di taro di freezer dulu, besok dibawa pas jenguk Melina. As you know pemirsah, melina masuk rumah sakit buat operasi pengangkatan empedu. Semoga aja operasi Melina berjalan lancar dan semoga Melina suka sama slush browniesnya. Amin. Love you, Meliiiiiin :*


Monday, February 27, 2012

Yogyakarta Part 3


Dalam sehari udah posting 3 part cerita (kopong) di jogja (˘̩̩̩^˘̩̩̩ƪ). Antara seneng sama sedih. Seneng karena  gua merasa hebat soalnya banyak yah yang gua posting tapi sedih karena yang gua posting hanya seonggok kisah remaja setengah dewasa yang labil, tak tau arah, kampungan dan fakir asmara (⌣́_⌣̀). Sedih mulu ! Ga asik ah lu, lun ! Okeh pemirsah kalo ga mau sedih sedih tonton aja acara yang kerjaannya hepi hepi tuh di o'channel, nama acaranya paranoia. Ga bakal deh lu nemuin duka di acara itu yang ada cuma wajah merona yang bergoyang ngikutin dentum musik jedag-jedug persis kaya suara gua kalo jatoh (yang terhibur baca ini boleh dilempar lima ribuannya, kakak). 

Balik ke kasusnya. Hari ketiga di Jogja, 17 Februari 2012. Gua udah berangan-angan sentosa mengenai  PANTAI KRAKAL  tapi semua itu dipatahkan, dibengkokkan, dilurusin lagi tapi tetep ga bisa lurus-lurus saking hopelessnya udah tingkat kayangan. Mimpi gua terkubur dikarenakan Pak De Djil mengatakan "Kalian mau ke krakal ? Waduh itu jauh banget. Bisa 4 jam perjalanan". What ?! Bisa metong gua bawa motor 4 jam. Kayak dari Jakarta ke Bandung aja fuih ! Akhirnya gua sama Ningga puter otak sambil melintir rambut (biar keliatan cute manis gimana gitu). Yess, harapan punah ! Tapi pantai di Jogja bukan cuma krakal masih ada ... masih ada ... masih ... ada ...  PARANGTRITIS. Sebenernya gua agak was-was an sih sama pantai yang disebut-sebut sebagai tempat bernaungnya Ratu Pantai Selatan. Ga boleh pake baju warna hijau ! Itu warning yang paling gua inget. Dengan sisa-sisa harapan dan semangat berbumbu sedikit kecantikan, kita melaju menuju   pantai parangtritis (backsound : suara ketawa merdu cewek berpakaian putih, berambut panjang). Lagi-lagi berbekal petunjuk jalan, nanya orang dan peta gratis by mirota kita berkibar di atas motor. Eh, ternyata dari dusun trini sleman ke parangtritis itu deket loh. Bonggo (Lampu Merah) ketiga belok kanan terus ada pengkolan dikit belok kiri terus tanya orang terus buka peta terus liat papan petunjuk jalan terus tanya orang terus terus ikutin bis terus berpacu sama rumput yang bergoyang terus menahan terpaan debu terus ikutin arah angin terus ikutin suara derai ombak terus sampe deh di parangtritis ξ\(ˇ▽ˇ)/ξ.

Parkir motor, Buka jaket, buka helm, lepas sarung tangan, lepas kaos kaki, benerin jilbab, buka kacamata. Pluk ! botol minum yang gua bawa jatoh beserta isinya (۳º̩̩́_º̩̩̀)۳ innalilahi ! Karena gua cool, gua cuma meringis pedih kemudian berjalan menuju pantai, tau tau "mba mba telungewu" tukang parkirnya manggil gua dan minta duit parkirnya. Makin malu aja gua dan Ningga cuma tertawa (˘_˘'!|).

Walau ga jadi ke krakal, kita tetep happy kok. Ralat deh, cuma gua yang happy. Kenapa ? Soalnya Ningga ngerengek minta pulang gara-gara cuaca yang panas berasa matahari di atas kepala (namanya juga pantai, ingga. kalo mau dingin yah dipuncak ahahaha). Gua ga mau pulang karena gua seneng banget main air kayak dugong terdampar, dia menyiasati panasnya matahari yang bisa bakar kulit dengan make sweeter, kacamata, scraf yang diiket nutupin muka, dan duduk ga bergeming di pinggiran pantai ahahahha kocak banget penampakannya.

Awal Ningga masih jadi mahkluk normal :






Udah mulai pake jaket.

Ini mulai pegang-pegang scraf. Hati-hati berubah ! ahahaha
*Dia ga mau difoto saat udah berevolusi menjadi setengah ksatria baja hitam ahahahahahahaha*





Bagi-bagi lahan sama kuda :o

difotoin mba-mba jawa LOL

Ningga masih aja ngedumel minta balik. okeh fine, ingga ! Kita balik ! puas lu ?! *belajar acting, mau ikut casting* ahahahahah. Balik dari parangtritis pukul 12.30 tersemat pula adegan panik karena lupa parkir motor di mana. bego bego bego.

Omaygod parangtritis di guyur air. Kuyup, karena Ningga ga mau neduh, flu gua makin menjadi-jadi, batuk gua kayak umur gua tinggal 5 menit lagi. Kacau ! Dandanan kita ancur ! Kita ga cantik lagi ! Fuih sudahlah ! Ga bisa diungkapkan tapi alhamdulillah sampe juga di rumah. Kita ketakutan sama Pak De Djil, takut diomelin bawa motornya ujan-ujanan but also not only Pak De Djil ga marah. Malah Bu De buatin gua jahe merah (anget ga deng panas banget), Ningga ga dibuatin soalnya dia udah melayang ke pulau kapuk ahahahaha.
Amazing vacation ξ\(ˇ▽ˇ)/ξ

Yogyakarta Part 2

Hai, dudes :D
ga mau basa-basi, ga perlu jang jingan, langsung aja ke inti postingan kita.
Yogyakarta part 2. Kamis, 16 Februari 2012, hari kedua di jogja. Karena masih agak hopeless dengan perpanjangan hari plus bekal yang tidak nambah tetapi terus berkurang. Kita memutuskan untuk merenung di rumah dan ga kemana-mana. Emang dasar anak ga tau diri, ga tau diuntung, miskin, norak, kampungan, bau ! *ala pemeran antagonis di Putri Yang Ditukar* bilangnya ga mau kemana-mana tapi tetep aja kakinya minta keluar rumah. Eits, tunggu dulu ! Keluar rumah kali ini tidak dibarengi dengan  keluarnya uang dari pundi-pundi kita. Kita cuma bersepeda keliling dusun trini kok. Sepeda ini kita dapat, lagi-lagi karena kebaikan sodaranya Ningga a.k.a minjem :D

Lingkungan dusun trini yang masih aduhai, buat kita okeh-okeh aja bersepeda di siang bolong. Abis pemandangannya kalo ga sawah yah kali. Recommended !

pompa terussss !
 
 


Capek bersepeda, kita balik ke rumah dan di suruh makan siang. asyik asyik. Abis kenyang, gua merembet mendekati tempat tidur, tadinya cuma pegang-pegang guling lama lama ngusap bantal terus pergi deh ke pulau kapuk dan ga tau kisah si Ningga.

Bangun bangun udah sore banget. Gua buru buru kusep muka, ke kamar mandi, ambil air wudhu terus shalat ashar. Malem ini ga punya niat kemana-mana. Berhubung Pak De nya Ningga ga bolehin kita pergi malem-malem (bukan kita doang tapi semua yang tinggal di rumahnya ga boleh pergi malem dan pulang malem  serta merta ga boleh nonton sinetron ahahaha). Tapi Ningga punya cara jitu supaya kita ga membusuk bete di rumah dan diizinin keluar malem, caranya adalah pergi ke ankringan Bu De Endang yang ada diujung gang. Ga papalah cuma ke angkringan, di ujung gang pula fuih ! Tapi ke-underestimate-tan kita semua terbantah. Makanan di angkringan Bu De Endang enak banget, tempatnya seru dan pengunjungnya okeh okeh lumayan buat cuci mata huahahahaha *gatel*

Hari semakin gelap, cahaya bintang terpental ke mata kita semua (romantis yah kata-katanya :$) ini nunjukkin kita harus balik, kalo ga mau dikunciin sama Pak De Djil ahahhaha. See you to Yogyakarta Part 3. Pantengin yah, pemirsah

Yogyakarta Part 1

Finally, gua berangkat juga ke jogja. Berangkat ke Jogja dari stasiun Tanah Abang naek kereta ekonomi Senja Bengawan tanggal 14 Februari 2012 pukul 19.40. Gila ! Malem Valentine malah berduaan sama Ningga Anindiaria (@inggaanindya) ahahaahha. Di kereta bukannya ngobrolin rencana ngapain aja di jogja malah ngomongin tetangga di kereta. 3 cowok kece yang kita duga adalah anak jakarta yang menuntut ilmu di jogja untuk mencapai masa depan cerah bersama istri tercinta aahahahha. Sepanjang malem kita cekikan mengasumsikan 'mereka'. Eh salah, ga sepanjang malem deh karena mulai dari jam 22.00 sampai seterusnya gua tidur. Abis tidur di kereta itu enak, kayak lagi digendong terus ditidurin (jangan mikir macem-macem, ditidurin disini maksudnya yang kaya anak bayi gitu). Seterusnya ? I mean, sampe kereta bertengger di stasiun Lempuyangan pukul 05.34.

Di stasiun Lempuyangan, kita teriak-teriak heboh kesenengan karena ga nyangka seonggok Fadlun dan sebongkah Ningga bisa ngebolang sampe di Jogja lala yeyeye lala yeyeye. Maunya sih foto-foto di stasiun. Tapi gua mempertahankan prinsip gua sebagai cewek elegant dan ga alay ! ahahaha. Keluar dari stasiun, keadaan jalanan masih sepi dan langit juga masih gelap. Ningga terus teleponin sodaranya tapi ga ada jawaban. Pikiran gua udah macem-macem "pasti sodaranya ga mau nerima gua" "ini alamat nginep di melati" "gua mau makan apa" "bakalan terdampar di jogja" "jogja jahat T.T". Tiba-tiba ningga nyadarin gua dari segala pikiran kotor dan rekomendasiin ojek sebagai transportasi menuju rumah sodaranya. Gua mikir lagi "ningga kan ga tau rumah sodaranya, kalo diculik abangnya gimana ?! kalo dibawa muter-muter terus argonya meroket gimana ?!". Tapi apa mau dikata, ini the last choice (mampus ga tuh bahasa yang gua pake B)). Kita naek ojek dengan panduan alamat DUSUN TRINI SLEMAN tanpa alamat jalan, nomer rumah, rt, dan rw. Diiringi rasa cenat cenut karena takut nyasar, gua tetep menikmati jalan-jalan jogja di pagi hari sambil ngafalin jalan ehehehe.

Sampe di rumah Pak De nya Ningga, kita ditanya-tanyain tapi yang jawab Ningga mulu karena gua lagi mikir (biar keliatan pinter ) ahahaha. Ga lama, Bu De nya Ningga dateng dari pasar dan langsung nyuruh kita istirahat di kamar. yippiiiiiii, gua di terima di sini lala yeyeye *joget gaya kucek ala dahsyat*. Gua rapi-rapiin barang terus mandi, sedangkan Ningga udah terdampar di tempat tidur ahahahaha.

Pukul 13.00 kita memutuskan buat melancong ke Malioboro, kita ga mau buang-buang waktu kita yang  (diniatin) cuma 5 hari. Ke Malioboro maksudnya buat liat-liat doang tapi ternyata Ningga kalap (orang jogja yang norak di jogja) ahahahaha. Beli gelang, beli kalung, beli hiasan kayu, beli lonceng dan ga lupa window shopping di Mirota ahahha.

 

Berkeliaran di Malioboro kira-kira sampe pukul 16.00. Dari situ, kita ke Lempuyangan buat beli tiket balik ke Jakarta. Maklum bukan warga jogja jadi Ningga gua ajak muter-muter a.k.a nyasar. As you know yah pemirsah, transportasi kita di jogja adalah yaitu ialah motor. Bukan nyewa dari rental tapi motor ini punya sodaranya Ningga. Baik yah  (ʃƪ♥ﻬ♥). Dan selama jalan-jalan di Jogja kita cuma ngandalin petunjuk jalan, nanya orang dan peta dari mirota yang notabennya GRATISSSSS. Karena Ningga ga punya SIM, bidang pengemudian gua yang ambil alih. Selain itu, pernavigasian dia yang luar biasa culunnya ngebuat gua selalu berfikir keras saat dia udah mulai menyesatkan astagfirullah astagfirullah.

Lempuyangan. Berita buruk banget !!!! Tiket buat ke Jakarta tanggal 19 Februari 2012 abis. Akhirnya kita harus ikhlas 8 hari di jogja dengan budget yang kalo diinget buat hati kecilku meronta-ronta. Fix balik ke Jakarta tanggal 22 Februari 2012. fuih ! Buat ngehibur gua, Ningga mengiming-imingi gua kaca mata Kelly Osbourne (itu bukan merk tapi kaca mata yang kita inget banget yang pake mba kelly osbourne jadi kita nyebutnya kacamata Kelly Osbourne aahahahah) dan makan gratis di rumah Bu De nya. Jadi gua seneng, ga khawatir lagi, nyanyi lagi lala yeyey lala yeyeye *matre*