Saturday, December 10, 2011

Bali, I'm Coming

Dari bulan Oktober udah ga sabar banget menanti-nanti bulan Januari dateng. Tau kenapa ? karena Januari ini, gua sama temen-temen (hampir) sekelas di kampus mau liburan ke BALI ©.
Berhubung gua belum pernah ke bali, makanya vacation kali ini excited banget loh J
Perjalanan ke bali bakalan ditempuh lewat jalur udara-pesawat. Dan bener aja gua lagi beruntung karena dapetin tiket pulang balik (Jakarta-Bali | Bali Jakarta) dengan harga Rp 252.000 amazing kan ?! 
Makanya bawaannya pengen cepet-cepet bulan Januari dan pengen banget juga UAS di skip aja :p
Gua pergi ke Bali tanggal 23-25 Januari 2012 sama 15 orang lainnya.
Pokoknya gua bakal ngepost perjalanan gua selama di Bali ;)

Wednesday, August 31, 2011

Pulang Shalat Idul Fitri 2011


Lebaran Idul Fitri yang ambigu ini, gua tetep mempertahankan ke-jin-an (jeans) gua hehe padahal udah disuruh pake dress atau gamis. Dengan lantang gua menyerukan “NO !” karena itu bukan gua banget haha. Kecuali kalo gua lagi ganjen LOL, terus lagi puber baru deh gua pake itu (dress).
Warna yang dominan untuk Shalat Idul Fitri 2011 yaitu, hitam dan abu-abu. Biar ga monoton, gua praktekin ilmu gua dari nonton tutorial di youtube. Taraaaaang, pasmina yang digulung-gulung, di pentulin menjadi terlihat begitu mempesona ahey ! kiw kiw kiw. Ada hal yang paling buat gua menderita kalo lebaran begini . mau tau ? okeh, gua kasih tau abis pada maksa sih :p Musim lebaran gini, ada makanan khas di rumah gua yaitu TAOTO-masakan asli Pekalongan yang didominasi rasa taoco dan GULAI KAMBING-kalian taulah kayak gimana. Sebenernya gua mau banget foto dua makanan itu tapi apa daya, gua ga bisa deket-deket, kesenggol, kecium makanan itu-phobia sama Kambing ! itu yang buat kesiksa, susah buat makan. Kalo mau makan harus beli di luar, warung makanan musim lebaran gini jarang yang buka jadi paling makan bakso dan mie ayam. Belum lagi kalo keliling ke rumah sodara, makanannya sebelas-duabelas sama dirumah, ujung-ujungnya gua cuma minum air putih *miris*.

Balik ke apa yang gua pake buat Shalat Idul Fitri 2011 (nada ngomong Fitri Tropika). Biar ga panjang basa-basinya langsung aja deh liat fotonya.
Foto iseng keramaian keluarga gua




Tuesday, August 30, 2011

Menggila di Facebook

Lagi iseng buka-buka Facebok. Eh, post 'zaman penjajahan' gua kebuka. Ya ampun, gua ketawa geli banget haha
kenapa gua ketawa ? karena status gua itu nyebutin NAMA COWOK yang antah berantah (ga kenal/ga tau ada apa ga) plus pake symbol love segala yang terkesan itu adalah nama cowok yang penting dalam hidup gua, misal : suami, pacar, bapak, om, kakek, kakak, gebetan dsb haha. Maklum hobi nulis, jadi kerjaanya ngarang dan mengkhayal. Dan yang lebih bikin gua ngakak adalah tangan-tangan orang itu (like). Maksudnya apa yah ? mereka kenal sama nama yang gua tulis (mampus gua !) atau mereka suka sama nama cowok karangan gua itu (berarti karya gua dicintai masyarakat hehe). Yang ga kalah geli-nya, komennya itu mencerminkan kepercayaan mereka mengenai hubungan spesial antara gua dan nama itu.

Intinya, gua demen banget mempublish khayalan gua di manapun. So, jangan langsung percaya sama sesuatu yang terlihat sungguhan padahal itu cuma fatamorgana haha. Okeh okeh ?

Segitu aja, deh. Dadah *cium romantis buat pemirsah* *salam korek api*

Keputusan Lebaran 2011

Sekarang lagi heboh-hebohnya nih ! kenapa eh kenapa ? karena eh karena orang-orang baik di dunia maya, nyata, maupun dunia setan lagi hobi bergunjang-ganjing dengan tema "KEPUTUSAN LEBARAN 2011"

Aku nemuin beberapa perdebatan, kericuhan, persengketaan, pencurian, perselingkuhan dan pemerkosaan (ga usah digubris kata-kata lebay-nya) di epbe, it means facebook dan di twider a.k.a twitterCekidot !

Begitulah tanggapan masyarakat indonesia. Supaya komplit, gua kutip berita-berita online yah :)
Pemerintah akhirnya memutuskan awal 1 Syawal 1432 Hijriah jatuh pada tanggal 31 Agustus 2011. Dengan demikian, perayaan Idul Fitri atau Lebaran secara nasional ditetapkan pada tanggal tersebut. Keputusan ini diperoleh melalui Sidang Isbat yang dipimpin langsung oleh Menteri Agama Suryadharma Ali di kantor kementerian, Senin (29/8/2011), setelah mendengarkan berbagai masukan. "Sidang Isbat memutuskan 1 Syawal 1432 Hijriah jatuh pada hari Rabu 31 Agustus 2011," ungkapnya. http://nasional.kompas.com/read/2011/08/29/20360096/Pemerintah.Putuskan.Lebaran.31.Agustus
Lebaran Jatuh Pada Tanggal Rabu 31 Agustus 2011 Versi Pemerintah di kantor Kementerian Agama di kawasan Lapangan Banteng, Jakarta Pusat. Sidang Isbat akan mengambil keputusan perayaan hari raya Idul Fitri 1 Syawal 1432 Hijriah. 
Muhammadiyah Hari Idul Fitri 1 Syawal 2011 jatuh pada tanggal 30 Agustus 2011 sedangkan NU Nahdlatul Ulama menunggu pengumuman resmi pemerintah (Menag). http://ocimnet.blogspot.com/2011/08/penentuan-hilal-tanggal-lebaran-1.html

Jadi begitulah, lebaran tahun ini agak ambigu yah. tapi sudah sepantasnya kita menerima keputusan masing-masing orang karena setiap orang memiliki pemikiran dan kepercayaannya masing-masing. Betul tidak ??? :D Perbedaan ini tidak seharusnya dibesar-besarkan yang nantinya hanya membuat rongga-rongga diantara umat muslim saja.

Gua pribadi yang lebarannya ikut pemerintah alias hari Rabu, 31 Agustus 2011 mengucapkan selamat lebaran, minal aidzin walfaidzin bagi yang lebaran hari ini alias Selasa, 30 Agustus 2011  (ˆ⌣ˆ)



PART 2-Kebanjiran Tawaran

            Sekolahku mengadakan pensi (Pentas Seni) yang tak lain tak bukan adalah ajang anak-anak pada begaye. Aku perwakilan kelas diposisikan menjadi koordinator divisi sponsorship. Kenapa harus aku ? aku paling males kalo diatur-atur, harus ini-itu, itu-ini, kesana-kemari. Pokoknya ribet ! males ! tapi aku dapet penjelasan, kalo coordinator kerjanya mengawasi dan mengatur. Siiip dah <. Kalo gitu doang sih aku bisa. Sponsor ? wajib memangnya ? yap, semuanya sudah dipersiapkan, yang terpenting adalah bintang tamunya.
“pensi kali ini, kita akan mengundang Afghan Syahreza, RAN, dan Ten2Five. Selain itu, kita juga memikirkan cara agar KFC menjadi sponsor kita dan memberikan Indah Dewi Pertiwi pada pensi sekolah kita. Tim sponsor ! saya harap kalian lebih kompak”  jelas ketua peaksana pensi panjang lebar.

Rangga Jijik dan Sok !!!
            Dia datang mengalungi kamera SLR Nikon, dengan senyumnya yang sok ! (dibacanya menggunakan aksen ‘H’ jadi Shok supaya lebih mantap) yang kata anak-anak lain senyumnya unyuunyu. Asyemele~
“maaf saya telat” ucapnya sok ramah
“tidak apa-apa, yang penting kamu tetap hadir” balas ketupel tidak kalah ramah tapi menurutku tulus dari pada si-sok ini. Huuh …
“kamu, ngga. Membantu Delta untuk menggaet Firma dan Perusahaan besar agar menjadi sponsor. Kharismamu sangat membantu”
Hah ? plis deh ! aku mulai enek dan mual berada di sini, apalagi dipasangkan si-sok ini. Hueks, ogah, jijik !!
“năli-năli[1]” jawabnya
Belagu, kalo gitu aku juga bisa. Sombong ! Bonsoir, Je m’ appelle Delta Maharani, Je suis lycèenn, Je suis Indonesienne, J’ habite à Bogor, Merci beaucop,  Aurevoir[2]. Atau mau coba pake bahasa Mandarin ? nĭ hăo ! Wŏ jiào Delta, Wŏ jiā zhù zài Bogor, Wŏ shì gāozhōng xuéshēng, Wŏ māma shì yīshēng, Wŏ hĕn piàoliang. Xiànzài, Wŏ hĕn máng. Xièxie. Zàijiàn[3]. Betul kan ?! jadi si Rangga sok itu nggak boleh sombong !! dan aku pikir, aku juga punya kharisma jadi aku nggak butuh dia buat mencari sponsor. Rangga memang jijik dan sok !!

Lagi … dan … Lagi
            Kayak lagu aja yah ? abis dengan nama panggilan depannya si-sok Rangga nggak bisa hilang. Dengan sok-nya dia menasehatiku.
“walaupun lu koordinator yang tugasnya mengawasi, nggak ada salahnya lu ikut mencari sponsor, iyah kan ?”
Iyah kan ? seperi dia akan siap menerima jawabanku aja !!! jengkelnya aku untuk kesekian kali. Rasanya memang tidak enak duduk-duduk santai menunggu laporan dari anak buahku (wah, keren banget nggak sih ?!) tapi dengan si-sok ini.
“tapi ---“ lagi dan lagi ucapanku dipotong, ditariknya aku keparkiran mungkin menuju mobilnya. Jengah aku dibuatnya, bosan aku dengan penat, pecahkan saja spionnya biar ramai, biar nggak sombong lagi, biar gaduh satu sekolah, mungkin binar mobil ini dijual dan pada akhirnya dia naek bajaj.
“hmpff …” aku menahan tawa karena puisinya cinta aku plesetin memang agak garing sih yang penting aku puas. Dia menatapku dengan bingung.
“liat-liat ! hati-hati nanti bola mata kamu keluar” tukasku terus menahan tawa. Mobil ini nyaman sekali. Dari luar memang hanya CR-V putih biasa, tapi dalamnya. Ada dvd portable, miniature gundam, stiran yang mewah, sarung jok yang bersih dan empuk, dan wangi lemon. Aku suka di dalam sini. Don’t judge the book by the cover, itu yang aku lihat dari mobilnya. Namun, jangan harap aku memiliki filosofi itu untuk si-sok yang sekarang sedang konsentrasi menyupir.
“nggak usah norak ! ini mobil gua yang paling sederhana” ucapnya memecah keheningan.
“hak aku dong. Aku ini, bukan kamu” balasku ketus.
“eh, ngomong-ngomong lu jangan ngefans atau suka sama gua yah … bosen gua !! semua orang pada gitu sama gua. Sekali-kali ada kek yang benci sama gua”
Ya tuhan !! kasihan banget sih orang ini pedenya jebol, bisa meledak dia.
“gugup yah ?”
“hah ?” emosiku kembali membuncit
“tahu nggak kamu ? aku bukan Cuma benci sama kamu tapi aku mau gantung kamu dijemuran biar item jadi jelek terus aku foto sekalian aku pajang di madding, jadi orang-orang nggak akan menggilai kamu lagi. ILFEEL” aku menarik nafas “jadi kamu berhutang budi sama aku”
“benci ? benar-benar cinta maksud lu ?”
“nggak ada gunanya ngomong sama orang sok kayak kamu, jadi kamu diem, nyetir aja !”
Aku memasang wajah sangat sangat sangat sangat bete dengan dibumbui sedikit  galau sedangkan dia tertawa dengan bangga seperti menemukan harta karun yang terpendam berabad-abad. Huh ! dasar sok !. untungnya aku punya persediaan permen di dalam tasku, permen dynamit. Mintnya mendinginkan otakku dan cokelatnya melumerkan suasana. Aku agak tenang sekarang.

Sponsor ini ke mana ?
            Dari tadi kayaknya aku Cuma muter-muter aja deh. Lima bungkus permen dynamitku sudah habis.
“sebenarnya kita mau kemana sih ? kok lama banget ? berkas yang kita bawa banyak banget loh”
“bawel !”
“kamu tuh nggak pernah membalas ucapan orang lain dengan baik yah ?!”
“nggak penting”
“ sama nggak pentingnya kayak kamu”
Kerja sama ini bener-bener nggak enak ! aku dipasangkan dengan cowok yang nyebelin yang nggak punya kebijaksanaan sedikitpun !!
“gua tuh mikir kita mau kemana dulu”
“ya ampun---“ dipotong lagi
“gua tahu kemana”
Kami masuk ke dalam gedung yang besar, mewah dan berkelas (aku tak tahu perusahaan apa ini) tapi semua orang di sini ramah dan segan pada Rangga. Apa karena dia pemenang lomba foto itu, sampai sinikah terkenalnya ? berarti aku cupu banget yah. Aku memasuki ruangan cukup besar seperti ruang meeting dengan meja berbentuk ouval panjang yang banyak kursinya kemudian ketika menengok ke atas terlihat lampu Kristal. Mmmuach … mamamia mewahnya ! aku suka dengan view glamour seperti ini walau agak lebay sih.
“pa, aku ingin perusahaan ini menjadi sponsor untuk acara pensi di sekolahku” ucap Rangga. Aku masih fokus dengan ruangan ini.
“ini temanku Delapan” Rangga menyenggolku. Aku sadar
“nama kamu Delapan ?”
Ya tuhan ! kenapa si-sok ini selalu membuatku panas ? memang namaku itu artinya Delapan tapi bukan itu namaku.
“Delta, pak. Jangan dengerin si-dungu ini, pak” keceplosan ! aku bicara tidak sopan dengan pihak sponsor.
“maafkan anak saya, dia hanya bercanda” balas bapak-bapak itu
“saya tidak kenal anak bapak, bagaimana bisa berbuat kesalahan ?” tanyaku sopan dan sok manis
“sure ?” tanyanya. “beside you, he is my boy”
What ?! sekali lagi kebodohanku kumat selain norak
“ini, pak ?” aku menunjuk Rangga dan dia (si-sok) tersenyum puas. Bete !!
Rangga memberikan seberkas file mengenai pensi ke papanya. Setelah itu, kami pulang. Di mobil, dia bertanya “sudah tahu mencari sponsor ke mana ?”
“iyah, tapi kan masih banyak yang belum diantarkan”
“tenang saja”
“aku coba percaya deh” ujarku memejamkan mata menenangkan diri, meletakkan letihku.

Esok hari …
            Bukannya kami yang mencari, tapi malah kami yang kebanjiran tawaran untuk jadi sponsor. Nggak nyesel deh aku percaya dengan si-sok. Dan semuanya kami approve karena tidak memberikan syarat yang berat.
         Segala persiapan benar-benar matang seperti jerawat yang nimbul dengan warna kuning pucat pasi. Dua minggu lagi pensi diselenggarakan. Doakan kami !!!


[1]  năli-năli artinya biasa saja, berasal dari bahasa mandarin
[2]  Berasal dari bahasa  Prancis artinya adalah selamat siang, nama saya Delta maharani, saya adalah seorang pelajar SMA, saya adalah orang Indonesia, saya tinggal di Bogor, terima kasih, selamat tinggal.
[3] Berasal dari bahasa mandarin artinya adalah apa kabar ! saya dipanggil Delta, saya tinggal di Bogor, saya adalah murid SMA, mami saya seorang dokter, saya sangat cantik (nggak ada yang boleh protes !). Sekarang, saya sangat sibuk. Terima kasih. Sampai jumpa lagi. 


Sunday, August 28, 2011

PART 1-Cidera Membawa Spektakuler


            Sumber energi cahaya, matahari, tidak hentinya menyoroti bumi layaknya sinar mata elang dari lampu-lampu yang fokus memberikan sinarnya di panggung. Jakarta pastinya !!! kota penuh penduduk, dari yang miskin jijik, miskin gaya, sederhana sampe tajir keselek mampus.
            Stasiun gambir, didominasi warna hijau daun muda sedikit menenangkan setelah berpenat ria dalam kereta atau memandangi sekelilingnya. Jarum jam terasa berlari sangat kencang mengelilingi bingkainya. Semua orang yang melintas terburu-buru. Jakarta ? beginilah !! kota yang jadi incaran penduduk desa sebagai kota rezeki.
            “telat gua !! mampus !! mampus !!” batinku berteriak-teriak mamompa darah lebih kencang mengakibatkan wajahku menjadi merah padam. Sekarang yang ada dalam pikiranku hanyalah lari terus pantang mundur agar tidak telat sekolah. Langkahku semakin pelan “hah, sibuk banget aku lari kenceng-kenceng. Yang lainnya aja santai kayak di pantai hehe” ujarku mengatur nafas. Saking seriusnya, ada sesuatu yang terpental keluar dari lubang hidung kiri.
“ya ampun ! jenglot ! udah nggak sabar keluar !” aku merasa piaraanku ini, jenglot, sudah tidak tahan ingin keluar dari peraduannya. Akhirnya, merasa lubang hidung kiri plong, aku merogoh lubang hidung sebelah kanan “jenglot, ayo keluar, lot ! biar hidup kamu tenang” rayuku pada jenglot yang berada di lubang hidung sebelah kanan. Walaupun sudah merayu tetap saja jenglot yang satu ini menyebalkan. Perlu kekuatan dan kesabaran ekstra untuk mengeluarkannya. Jenglot ? makhluk gaib yang berukuran kecil yang memiliki kekuatan magic yang dahsyat. Tapi jenglot disini bukan itu. Hm … ng … gimana yah ceritanya ? dari mana mulainya ?! Okeh ! aku bakalan coba. Semangat ! kalo seseorang menekuni sebuah hobi, pasti kecintaan sangat mendalam, memiliki seutan-sebutan unik tentunya. Di dalam hidung yang dapat dikeluarkan hanya dua jenis, dan keduanya yaks … jijik abeeees !! ‘ingus’, berwarna kuning-hijau terang ngejreng berupa cairan kental yang kalau dikeluarkan dari peraduannya bisa naik-turun kayak ada karetnya mirip orang lagi main bungi jumping. Lalu kotoran hidung bahasa gaulnya sih ‘upil’, kayak lilin mainan atau double tip yang diuntel-untel, ukuran tergantung pemilik hidung dan warnanya hijau tua dicampur hitam. Misterius gitu deh pokoknya ! jawaban yang kalian tunggu-tunggu adalah yang kedua. Jenglot itu upil, kerennya dust of nose.
“ah, dapet loh ! mau lari kemana tetep aja nyawa kamu ditangan aku” tukasku memainkannya nggak sadar ternyata aku terlalu lama berdiam diri mencari jenglot. Pemandangan sepi.
“bego !” sambarku kepada diri sendiri.
            “kamu tahu ? Cuma kamu satu-satunya murid yang berani datang pukul setengah sembilan !!” guru itu berbicara dengan tegas dan keras membuatku bukan hanya diam tapi juga terpaku bahkan hampir menangis. Andai saja aku berani bebicara, aku akan menjelaskan semua-mua-muach … nya, aku terlambat karena terlalu lama ngodek ( sama saja artinya dengan mencari, mengubek dll) si jenglot yang keras kepala itu. Menyebalkan !! huuh … sayangnya aku tak bisa mengutuk jenglot karena dia adalah aku dan aku adalah dia (walau sementara saja, karena pastinya akan ku keluarkan layakanya pup … maaf !!).

Keesokannya …
            Waduh, aku ini lebih bodoh dari keledai (ku kutip dari peribahasa yang bunyinya ‘keledai saja tidak mau jatuh ke lubang yang sama’). Aku telat lagi !! ini lebih parah, aku kelewatan dari stasiun gambir aku malah turun di stasiun kota. Duh … datarannya rendah sekali dibanding stasiun gambir dan bangunannya udah jadul banget jadi klasik gitu deh !! jarak tempat aku turun dengan pintu keluar cukup dekat. Ini sangat menghemat waktuku.
“waduh naik apaan nih ?!” ucapku pelan celingak-celinguk.
            Parah (bukan pantat merah) banget ! aku dikunciin lagi. Aku tercengang. Tiba-tiba sebuah mobil Honda CRV putih (kurasa ! karena aku tak begitu memperhatikan) menyambarku dari belakang cukup keras dan melemparan tubuhku dari jarak 70 cm ke gerbang.
“aaa … !!” aku berteriak. Kombinasi suara gerbang besi yang bergoyang dengan pekikan rem mobil menambah deritaku. Seseorang keluar dari mobil itu.
“lo sih berdiri sembarang tempat, kacau nih !” lagi-lagi kombinasi (aku bingung menuliskan kata apa) kesal, marah, resah, takut dan meyesal terlihat dari wajahnya. Aku diam, tidak terasa aku sudah menagis tanpa suara. Satpam sekolah keluar dari peraduannya menatapku ibah. “bengong aja !! cepet bukain gerbangnya” ujar cowok itu (aku lupa bilang kalo seseorang yang keluar dari mobil itu adalah cowok yang keren dengan potongan celana sekolah yang makin kecil bagian bawahnya. Tren anak sekolah ‘cowok’ masa kini) kepada satpam. Kontan tanpa ceramah pak satpam langsung membukakan gerbang.
“tolong masukin mobil saya, pak” pinta cowok keren itu memberikan kunci mobilnya.
“sorry yah” cowok itu menggendongku seperti pengantin pria yang mengajak pengantin wanita untuk malam pertama (sok taunya diriku ini J).
“kamu ngapain ? badanku tuh sakit-sakit tau” cowok keren itu terus berjalan.
“begini-begini gua cowok bertanggung jawab. Lo mau yang angkat lo pak satpam ?” aku diam bukan hanya bingung harus jawab apa tapi badanku sulit bergerak.
“lo nggak pernah diet ya ?!” Tanya cowok keren itu.
“itu kan nggak sehat”
“pantes ! gua kayak bawa kebo”
Plak … plak … plak … rasanya aku habis ditampar bolak-balik, ucapan cowok keren ini sungguh menyakitiku rasanya seperti ingin membunuhku. Dia mirip dengan kreacher (tokoh nyebelin di harry potter and the order of the phoenix) yang melakukan tindakan fatal dan membawa akibat mengerikan buatku (seharusnya harry) terus aku jadi minder. Hik … hiks … apa iye aku segede itu ? please deh ! ini cowok lebay banget !!! kayaknya nggak pernah ada yang bilang aku gede (seingetku). Aku diletakkan di ruang tidur alias UKS. Nggak parah sih !! Cuma pegel-pegel dan betisnya sedikit luka karena tergores plat mobil cowok itu (sudah kuhapus kata kerennya).

Cowok itu menyambangi pak satpam
            “loh, pak ? kok mobil saya nggak dimasukin ?”
“masukin ? gimana caranya, den ? saya nggak bisa bawa mobil. Jadi saya tungguin aja” balas pak satpam. Cowok itu Cuma geleng-geleng kepala dan mengucap trims.

Dua hari kemudian …
            Tau ga sih loh ? aku kira dua hari yang lalu hanyalah sebuah kecelakaan titik nggak ada kelanjutannya. Ternyata salah !! cerita ini booming abis !! lebih spektakuler dari foto ala Julie Estele yang pake bikini, Laudya Chinttia Bela minum wine, foto palsu bugilnya Sandra Dewi atau videonya Ariel Peterpan VS Luna Maya. Sekali lagi aku ucapin bener-bener spektakuler !! ternyata cowok itu memang cowok yang  beritanya lagi hot-hotnya. Dia itu (duh, aku lupa lagi. Abis menurutku nggak terlalu penting) dia … oiyah … dia itu pemenang dari lomba hunting photo snap yang hadiahnya jutaan rupiah dan (katanya) hebatnya dia karena sebenarnya dia lebih jago foto dengna kamera SLR tapi di lomba itu diharuskan menggunakan kamera digital. Pasti kalian bertanya-tanya, apa hubungannya dengan spektakuler ? ya ampun, aku jadi buruan cewek-cewek freak yang anggep hal ini penting banget buat di simak bahkan dijadikan workshop atau seminar. Huuh, capek banget !! spesiesnya macem-macem lagi ada yang baik, nggak percaya dan ngeselin, jutek, nggak tau diri ngancem-ngancem “awas lo ! kalo kegatelan sama cowok gua”
“ih, males banget deh ! makanya, mustinya kepala tuh cowok distempel ‘punya gua’ ” tukasku nggak kalah jutek.
Hebohnya lagi aku sampe diwawancara oleh tim mading.
“bagaimana kesan kamu digendong angga ?” aku melemparkan wajah penuh Tanya. Angga ? maksudnya angga-angga wae ?! ya tuhan ! jadi cowok itu namanya angga. Bagus amat ! mirip nama tokoh utama di film ada apa dengan cinta.
“memangnya udah jadian berapa lama ? mesra banget yah”
“so sweet” yang lain ikut menyambar
“apanya sih aku nggak ngerti ?” tanyaku menggebu
“kamu, Delta Maharani udah berapa lama jadian sama Rangga Junior Saputra ?”
“hah ?? kalian tuh gila yah ? aku tuh nggak pernah---“ belum sempat aku menjawab dengan lengkap, mereka bergegas pergi dan mengucapkan “terima kasih. Kami sudah mengerti”
Bagus deh kutu-kutu itu pergi. Kurasa penderiataanku lenyap. Setidaknya aku dapat informasi mengenai nama cowok itu yang benar-benar sok ngartis. Rangga, ternyata bukan mirip tetapi sama dengan nama tokoh di film ada apa dengan cinta. Junior, mirip dengan artis yang main film kamulah satu-satunya Dan Saputra adalah nama dari actor Nicholas Saputra, siapa sih yang nggak kenal dia ? ayo bilang sama aku ! hmm, who care.

Pulang sekolah …
            Gara-gara kisah spektakuler itu, aku harus pulang sekolah ketika isinya sudah sepi. Ketika melewati madding ada hal yang menarik perhatianku. Fotoku terpampang dengan wajah cangak (cengo, bingung, celeng atau apalah namanya).
“aku nggak terima” tukasku manyun. Kemudian kutelusuri lagi isi artikel itu. Di situ tertulis, aku tersenyum-senyum, wajah memerah dan salah tingkah saat ditanya mengenai Rangga. Delta tidak berkata-kata karena senangnya, awalnya mereka sepakat untuk merahasiakan hubungan itu atau backstreet tetapi terlanjur basah semua siswa mengetahuinya jadi ia bersedia membagi kebahagiaannya kepada semua siswa.
“aku nggak pernah bilang kayak gitu. Lebay ! aku benci mereka !”
“aku ingin bilang yang sebenarnya, tapi mereka bilang mereka ngerti !! mereka tuh fitnah ! ternyata gini yah rasanya jadi artis yang difitnah abis-abisan”
“aku pengen banget ngutuk dan mengatakan pada mereka ‘imperio’ supaya mau melakukan apa aja, terus ngejelasin yang sebenernya” aku berbicara tanpa henti. Kemudian mataku kembali membaca tapi ini wawancara dengan pak satpam, ia mengatakan “wah, mereka pacaran !! baik sekali den angga mau menggendong non delta. Selamet yah, nak ! tapi jangan lupa belajar. Kalian pasangan serasi”
“ini lagi ikut-ikutan ! benci ! aku mau jadi sun go kong yang rohnya bisa pergi kemana-mana, biar mereka aku buat takut dan nyerah”
“huh, pengen banget ! aku ngebuang mereka ke laut terus mereka dimakan ikan piranha” ocehanku melambung.
“jahat banget sih obsesi lu !” ternyata ada si rangga
“aku pengen nyihir satu sekolah biar lidah mereka nempel di langit-langit mulut, jadi mereka nggak bisa ngomong pake mantra ‘langlock’ “ aku memperagakan.
“termasuk kamu, Rangga Junior Saputra”  aku berlari meninggalkan dia tapi dia malah tertawa, dasar fotografer stress, otaknya rusak, dangkal, lebih dungu dari pada Patrick sahabatnya Spongebob. Kuputuskan Patrick bukanlah yang teridiot tapi masih ada cowok sok ngartis itu, Rangga ! yaks, cuih !!


Novel Created By Me

Bulan ini, Hari ini, Jam ini, detik ini juga, gua bakalan mulai mempublish novel buatan gua yang dibuat dari kelas 1 SMA lewat blog  yang sepi, senyap, sederhana dan undefined serta yang remang-remang kayak kuburan ini haha.


Novel ini dibuat dengan penuh khayalan perempuan bijak yang agak labil, hitam manis, kyut, imut tidak lupa diselipkan kata kece agar menambah aksen gaul dan untuk menambah kesempurnaan marilah kita tuliskan kata smart (kata-kata di atas ga ada yang bener kecuali tulisan HITAM-nya pas banget).
Judul novelnya adalah, ialah, yaitu :

Pasti yang baca postingan ini bingung deh, itu judulnya maksudnya apaan. iyah kan ? udah ngaku aja deh ! LOL. Awalnya gua juga bingung harus ngasih judul novel ini apa, tapi gua langsung kesambet ide cemerlang 'prang ...' (begitu bunyinya-unik bukan *ketawa sambil ngeces*). Ide itu baru kesambet pas gua kuliah semester 1 loh (lama yah mikirnya haha).

Sejarah Judul >> Bahasa itu muncul atau hadir atau timbul atau lahir ketika gua duduk di bangku kelas 3 SMA. Dina Raisa Oktaviana adalah salah satu sahabat gua yang mencetuskaan bahasa itu (sampe sekarang dia adalah perempuan kece berpikiran indie). Dia mulai mendoktrin gua, dan sahabat-sahabat yang lain (Renatha Arini Senja, Aditya Nugraha, Ruth Dwi, Bagus Januar Fahmi, Ridlwan Dawami) menggunakan bahasa itu. Alhasil bahasa itu selalu ada dalam keseharian kita. Merasuk dalam jantung kita dan meraung di kepala kita (lebay abis :p). DETFER LES TAIDEN | MAIDEN HAIDEN RAIDEN NITFIR artinya DELTA MAHARANI, itu nama tokoh utama dalam novel ini. Kalau gua buat judulnya Delta Maharani kan kesannya biasa banget jadi gua pake bahasa itu supaya unusual hehe. Keren ga ?! *bawa golok*
left to right 1 : Renatha Arini Senja, Ruth Dwi, Dina Raisa Oktaviana.
left to right 2 : Rildwan Dawami, Fadlun Usman Alhabsyi (me), Aditya Nugraha.

Pokoknya baca baca novelnya yah ;)

Renatha Arini Senja

judul postingan itu nama sahabat gua yang udah klop banget
susah seneng bareng, menggila bareng, bimbang bareng, menggalau bareng
pokoknya semua bareng kecuali dilahirkannya ga bareng :p
oiya, nungguin dia mandi kayak nungguin lunasnya utang Indonesia haha
berabad-abad ! lamaaa banget !
padahal sebelum atau sesudah mandi sama aja bentuknya ahhaha (hust, jangan bilang orangnya)

ini beberapa gambaran kemesraan kami :p







sama Fachri (keponakan Renatha)



Flash Back Idul Fitri 2010


Sebentar lagi Lebaraaaaaaaan
ish, seneng banget deh
berasa jadi juara tahun ini (2011) , soalnya puasanya ga ada yang bolong-walau belum abis bulan puasanya :D

kalo lebaran itu belum puas kalo ga ngomongin baju lebaran hehe (kayak anak kecil)
tahun lalu itu tema baju lebarannya salem loh hehe



LEBARAN TAHUN 2010







blouse : magnolia
necklace : magnolia
watch : casio calculator
ring : mother's property 
sandals : ka icha's property




Monday, August 8, 2011

Hidup Menurutku, Menurutmu ?



Awal memang selalu berjalan dengan indah.
Tidak ada yang mau tahu proses yang rumit.
Semua menutup mata akan cacahan perihnya.
Usaha jalannya, Tekun menemaninya.
Sampai akhir yang entah menjadi puncak sad ending atau happy ending mungkin anti klimaks.
Semuanya tidak diketahui.
Masing-masing raga yang tahu dan yang membuat jalannya sendiri.
Itulah hidup.



Monday, August 1, 2011

Not True Love

            " Oh… mungkin aku bermimpi menginginkan dirimu untuk ada di sini menemaniku…" Senandung itu terus digumamkan Zela sembari mengutak-atik i-podnya. Dia terlihat asyik duduk menyandar di gang kecil tidak terpakai belakang gedung sekolah. Tidak seorang pun yang rela waktunya terbuang sia-sia di tempat kumuh ini, tetapi Zela menganggapnya seperti buku harian terbuka yang tidak akan terkuak rahasia di dalamnya sampai kapanpun tentang rasa sedih, sakit, pahit, dan sulitnya hidup yang dijalani, kata-kata bahagia tidak pernah ada lagi dalam kamus hidupnya bahkan Zela sudah lupa kapan terakhir dia merasakan bahagia, sampai Agi datang. Rasa takut karena kesendiriannya, tawa lepas yang dulu tidak terlihat sekarang terpancar dalam raut wajah Zela, Zela menjadi seperti bunga layu yang disiram dan ditambah pupuk.

*       *       *

        Bola basket itu menggelinding sangat jauh mendekati gang usang yang tidak lagi terpakai, merdunya suara duet terdengar sangat menenangkan.
" Ngapain lo di sini ? Sendirian ?! " Tanya Agi, cowok yang mengejar bola basket.
Zela menghentikan nyanyiannya dan melepaskan headsat i-podnya.
" Lo yang ngapain ke sini ? " Tanya Zela dengan jutek meninggalkan cowok itu.
" Sendiri menepikan hati, menjauhi raya nun api, mencari sepi, meluapkan amarah, menghilangkan keji di hidup ini "
" Jadi lo yang ngambil puisi gue ? gue pikir ketiup angin, ternyata ada maling "
" Bukan, gue suka sama puisi itu, jadi…. "
" Jadi lo curi ? "
" Nggak, gue mau temenan sama lo, mau ? "
" Lo mau temenan sama gue ? eh…hmmm… berteman ? " Tanya Zela menyodorkan tangan
" Yup "
" Okey "

*       *       *

        Agi menemukan Zela di gang itu, menatap heran dan menyimpan beribu pertanyaan.
" Sejak kapan lo berani bolos pelajaran ? "
" Sejak…. Sejak gue berteman sama lo " Jawab Zela asal
" Gue temenin "
" alasan, nenek-nenek makan keripik "
" Apaan tuh ? "
" Itu cuma speak "
" Sorry " jawabnya mengelak
Agi duduk di samping Zela, mengikuti posisi duduknya.
" Gimana kesehatan lo ? "
" Cuma lo yang nanyain hal itu ke gue "
" Gue janji, gue akan selalu menjaga lo "
Zela membalas dengan senyuman. Selain senyuman, kebahagiaan, Zela tidak pernah menyanyikan lagu sendu itu, bahkan tidak lagi membuat deretan kata-kata sedih.
        Samarkan kekeruhan Di hati
        Itu yang aku ingini
        Kini rapuhku telah sehat
        Semuanya terajut rapi
        Tetesan kesegaran kembali
        dan aku hidup lagi di dunia ini.
        Tetapi tidak ada yang abadi begitu juga dengan janji Agi, dia mulai melupakan Zela dengan kehadiran Natha, anak baru yang jadi inceran cowok-cowok di sekolah. Agi tidak pernah lagi menyusul Zela di gang, ke kantin bersama, sampai-sampai untuk menyapa Agi sulit karena terlalu asyik dengan Natha.

*       *       *

        Lagu itu terdengar lagi tetapi bukan diiringi musik dari i-pod melainkan Zela sendiri yang bermain gitar, ini salah satu jejak yang ditinggalkan Agi.
" Dua minggu dia nggak nemuin gue " pikir Zela
bug…bug…bug…
" Bola basket, pasti Agi mau ngajakin gue main basket " Zela mengintip ke lapangan basket, Agi bersama Natha main basket dengan Ria. Zela menyalakan lagu pada i-podnya tanpa headsat membuat Agi sempat menengok.
        " Kenapa sih lo baik sama gue ? " Tanya Natha tersenyum manis.
" Karena gue mau menjaga lo, gue suka sama lo "
" Bukannya lo udah punya cewek, hmmm…. Zel… Zela namanya "
" Itu teman gue "
" Teman atau teman ? " Goda Natha.
" Gue temenan sama dia biar gue bisa dongkrak nilai-nilai gue "
“ Mustinya gue sadar, siapa dulu gue, dan Agi itu siapa, dan seharusnya gue ngerti cinta itu nggak ada “ ucap Zela dalam hati membuatnya lelah dan tertidur. Kepalanya sakit dan nafasnya tersengal.

*       *       *

        " Cinta itu tidak pernah ada, persetan dengan semuanya, kalau cinta rasa kotoran ayam menjadi seperti coklat. Tanpa kasih sayang dari kamu aku bisa mati, tidak ada, bohong, kamu tidak boleh jatuh cinta. Hanya orang bodoh yang ingin menjadi budak cinta " bentak lelaki tua itu.
" Cinta hanya ada dalam dongeng dan cerita-cerita bodoh " Sambung lelaki tua itu.

*       *       *

        " Zel, Zel, Zela… " Agi mengguncang-guncangkan tubuh Zela.
" Hhhhh, ngapain lo di sini ? "
" Ini kan tempat ngumpul kita " Jawab Agi
Entah apa yang Agi pikirkan seenaknya saja membuang orang kemudian mengangkatnya lagi untuk kepentinganya sendiri, egois dan munafik. Zela menatap Agi dengan rasa penuh Tanya.
" Kenapa lo ngeliatin gue ? " Zela memalingkan pandangannya
" Kenapa lo, hidung lo, Zel ? "
Zela melihat hidungnya, darah segar mengucur dari hidungnya
" Nggak, nggak ada apa-apa kok " jawab Zela meninggalkan Agi tak peduli.

*       *       *

        " Tahu nggak, gang kecil di belakang sekolah kita mau dijadiin kantin, katanyan mau diperbesar gitu "
" Serius lo ? "
" Iya "
Zela menguping pembicaraan dua cewek itu, kemudian bergegas mencari Agi.
        Mereka mendapat penjelasan dari kepala sekolah bahwa gang tersebut akan dibongkar tiga hari lagi. Zela menangis tersedak membuat batuk darah segar memuncrat ke bajunya.
" Lo kenapa ? " Zela buru-buru membersihkannya
" Nggak, berarti gang ini umurnya nggak lama lagi "
" Kita cari basecamp lain aja "
" Rasanya takut ketika kehancuran segera menyapa, ketidakberdayaan atas diri dan tak ada yang tahu atas ini "
" Puisi lo keren, tapi apa maksudnya ? "
" Nggak ada, mau main basket ? "
" Boleh "
Agi membantu Zela mengingat bagaimana rasanya senang, mencurahkan sebagian kasih sayang walau palsu tetapi Zela terus tertawa menikmatinya.
        Makan bakso, itu juga ritual bahagia yang sering mereka lakukan. Main pesawat-pesawatan kertas di taman, Balapan makan ice cream, lempar-lemparan makan kacang pilus.
" Lo mau kan sampai gang dirubuhin, lo selalu bersama gue ? "
" Kenapa nggak "
" Pinky promise, kalau sampai bohong, lo petot " Zela mengaitkan kelingkingnya ke kelingking Agi. Ini hal yang paling paten dianggap Zela yang mungkin buat Agi takut kehilangan ketampanannya.

*       *       *

        ' Zela……..' Teriakan nyaring menghentikan langkah tegap buruh terhenti, menunda mereka untuk menghancurkan gang tersebut. Agi menatap dinding-dinding gang terdapat tempelan-tempelan kertas dan yang paling menonjol hasil test laboratorium, gambar scene paru-paru, disampingnya terdapat kertas penjelasan.
" Kanker paru-paru " Agi membacanya perlahan
" Zel, ini alasan lo ngelarang gue ke gang, alasan lo bolos sekolah untuk menjaga gang ini untuk terakhir kali dan maksud puisi itu " Agi mengingat deretan kata-kata puisi yang terkhir Zela ucapkan, kemudian mencabut kertas-kertas yang lain.

*       *       *

        Zela dikuburkan di tempat yang penuh cinta dan kasih sayang, belakang taman yang biasanya menjadi tempat ritual bahagia dengan Agi.

*       *       *

Bagai Ombak
Yang menebas batu karang
Seperti Aku yang terkikis habis
Oleh penyakit yang tiada henti menghancurkanku.

Berharap pada
Yang tak pernah mungkin
Mencintai sesuatu yang tak hadir
Jika ini memang takdirku
Yang selalu berharap pada mimpi.

Tenggelamkan jiwa dalam lembah
Sepi hancurkan ingin harapan
Dan lupakan yang telah aku khayalkan.

Jingga tebarkan pesona haru
Bersuka cita kelam selalu ada
Menanti hadirnya aku
Menyeruak bahagia
Menghapus tawa
Tak seindah sekiranya.

Menunggu bintang datang
Dikala mendung dewasa berkuasa
Menghapus harapan yang pantas sirna
Menjalani hal yang nyata
Terpaksa mencari tempat tudungan air, terbiasa
Terus mengayuh ke tepi
Meski tahu tak indah.

        Agi membaca kertas-kertas tersebut sambil mengartikan maksudnya, kemudian membaca satu kertas dari genggaman Zela.
        Gue tahu siapa gue, gue nggak pantas bersanding dengan lo baik jadi teman apalagi sahabat. Itu sebabnya gue menjauh dari dunia indah karena itu bukan tempat yang cocok buat gue. gue nggak tahu arti cinta dan nggak pernah ngerasainnya tapi dari itu gue belajar untuk mencintai, dan cinta itu hadir buat lo, buat orang yang mandang gue sebagai alat Bantu, yang memberikan gue cinta palsu. Meski sakit, pedih terpaksa tersenyum tapi ini jalan untuk gue lebih lama paham bagaimana rasanya ada perhatian, kasih sayang, dan cinta walaupun itu nggak benar-benar ada. Gue mohon lo menyimpan puisi-puisi ini.
Terima kasih
Zela
" Gi, Agi " mata Agi membelalak tajam terkejut
" Lo ?! "
" Maafin gue, maaf, maaf "
" Zel, gue yang harus minta maaf "
" Boleh peluk ? Agi mendekap Zela erat sampai dia-pun tak sadar Zela telah tidak ada. I - pod yang sering digunakan Zela terjatuh membuat Agi tersentak.



Dibuat  : Sunday, may 05-06, 2007