Monday, July 30, 2012

SARKEM a.k.a PASAR KEMBANG

Iyah kan ketauan siapa yang puasanya menuju ke makruh-an :p . Ngeliat judul postingan gua langsung pada heboh *brb ngendorin celana*. Bah ! Kalo punya pikiran-pikiran negatip mending langsung pada menghambur ke warteg gih sana lu ! :ngakak . Sengaja sih gua ngasih judul postingan ini, SARKEM, biar fenomenal ngalah-ngalahin ke-kontroversial-annya Ariel hehe.

Oiyah, kalian pada tau kan SARKEM itu apa ? Kalo ga tau tanya papa kalian atau kalo papa kalian ga mau jawab, ajak pacar kalian ke sana *minta digampar* *minta disewain kamar* :ipeace . SARKEM itu singkatan dari PASAR KEMBANG, letaknya di Yogyakarta. Ga usah tanya papa atau pacar deh, tanya sama om google juga tau, malah sampe accessoriesnya doi ngerti banget hahaha. Jadi, SARKEM itu apa, lun ? huft dengan berat hati gua akan mencoba menjejal beberapa kata puitis untuk mendeskripsikan SARKEM :) . SARKEM itu kawasan malam. Masih ga ngerti ? Okeh ! SARKEM itu bursa seks ! Meeeeeen, gua emang anak ekonomi banget kan sampe ngejelasin kayak gini pake istilah ekonomi segala *benerin bulu mata* :mantap . Daerah ini lumayan deket sama malioboro, sering dikenal juga dengan sebutan GANG 3, soalnya letaknya gang ketiga dari arah Timur Jalan Pasar Kembang. Tadinya sih namanya BALOKAN, gara-gara dulu tempat ini dipake sebagai tempat naro material pembangunan rel kereta api tugu. Cuma pas tahun 70-an ganti nama (tanpa bubur merah-bubur putih) jadi SARKEM karena banyaknya penjual kembang di daerah ini. Tsaaaaaaaaah, padlun tau banget soal SARKEM. STOP ! Jangan mikir macem-macem ! Gua dapetin info ini juga dari si om, om google maksud gua :D .

Sebenernya gua bukan mau ngasih tau SARKEM itu apa, siapa oknum di dalemnya, tarifnya berapa :maho . Bukan ! Suer deh bukan itu yang gua pengen jelasin. Tapi emang agak nyangkut-nyangkut sih. Kalo di Surabaya ada Gang Dolly, Semarang ada Kawasan Sunan Kuning, Bandung ada Saritem dan yang baru gua jelasin, Yogyakarta ada Sarkem. Nah, di daerah bintaro ada Tegal Rotan. Entah itu jembatan atau fly over, yang jelas di situ juga banyak wanita yang menjajakan dirinya mulai dari ciblek (cilik-cilik betah melek) sampe yang udah tua. Informasi yang gua dapet dari temen gua, katanya di situ MAHAL. Cuma ngeliat oknumnya bugil di tempat remang-remang (di semak-semak) dengan alat bantu korek, tarifnya sejuta Rp 50,000,00 (Lima Puluh Ribu Rupiah). Makanya, gua langsung ganti deskripsi blog gua dari "gadis korek api" jadi tanpa deskripsi (masih dalam pencarian jati diri :top ). Soalnya nih, temen-temen gua langsung nyebut wanita-wanita di Tegal Rotan itu dengan sebutan GADIS KOREK API. Double wow banget kalo gua masih pake deskripsi itu :ngakak .

Jadi, Intinya gua cuma mau mengingatkan kalian. Kalo gua ini Fadlun yang nama blognya Alunafadlun yang  pernah pake deskripsi blognya Gadis Korek Api. Soalnya banyak yang lupa sih hahha, ga penting banget luuuun. Yaudah sekian. Selamat Idul Fitri Menempuh Hidup Baru :k .

2 comments:

  1. hahaha, gadiskorek api ternyata konotasinya bisa negatif juga ya? padahal setauku itu judul dongeng :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. di tangan temen-temen aku yang kreatif nan jail, yang positif bisa kedengeran jadi negatif, ka. haha.

      Delete

semakin dikorek semakin hot