Wednesday, February 29, 2012

Slush Brownies For Melina Ernomo


Hari ini, gua tertekan. Kenapa ? karena hari ini gua disuruh beli kotak brownies ukuran 24 x 9 x 7 cm di gading serpong. Jauh banget pemirsaaaaaaaaaah dari rumah gua yang letaknya di perumnas 2 ! Kakak gua ga berperikemanusiaan banget deh x_x. Tapi ini semua gua lakukan demi kecantikan Slush Brownies buat Melina (@melinaernomo) ehehehehe.

Slush brownies itu nama yang gua ciptain buat brownies yang penampakannya ada di atas. Awal namanya bukan slush. Kakak gua nyebutinnya glester glengser atau gengster. Ga kedengeran. Secara gua terkenal bego banget dalam hal pendengaran mengenai perbincangan normal tapi kalo ada yang bisik-bisik ngomongin orang, dengan sigap gua mendengarnya ahahahaha. Tapi bener loh, dari kecil gua selalu bermasalah sama ini nih, indra pendengaran. Waktu SD lupa kelas berapa, gua mau ngikutin film kenamaan di jaman itu, YOKO. Doi kan hobi banget tuh yah semedi di goa terus kupingnya disumbat pake kapas biar semedinya tenang. Nah, gua follower doi. Itu kapas gua selipin di kuping tapi karena jatoh mulu, gua masukin sampe dalem banget. Pas mau udahan maennya, gua pengen cabut kapasnya, GA BISA ! gua kelabakan. Gua congkel pake lidi eh malah makin masuk. Kemudian hening dan dilanjutkan dengan tangisan gua yang cempreng. Uma heboh, bukan mengasihani gua, malah nyubit gua. Akhirnya uma ngeluarin kapas itu pake lekron kerja abi pelan-pelan. Kapas di kuping kanan bisa dikeluarin, tapi bukan cuma kapas yang keluar ! darah yang menderu-deru keluar juga dari kuping gua (alhamdulillah kuping kiri selamet). Gua langsung dibawa kerumah sakit Tarakan (jauh yah ahahaha). Di rumah sakit, kuping gua di ojo-ojo (=korek korek. bahasa sulawesi) sama dokternya pake mesin bikin geli pengen ketawa campur nangis karena perih. Selesai diobatin, dokternya bilang "Jangan nonton yoko lagi yah, kalo masih nonton, kuping kiri yang dimasukin mesin lagi hahahaha". (˘_˘'!|). Semenjak itu, kuping gua selalu bermasalah. Oiya, selain kasus yoko ada lagi kasus kuping tapi yang ini hubungannya bukan sama yoko. Kali ini kasusnya featuring ingus. Kejadiannya pas gua smp kelas 8 bertepatan sama pesantren kilat di sekolah. SMP gua islami banget yah ? Yailah SMP gua kan kece banget, SMP Negeri 9 Tangerang ξ\(ˇ▽ˇ)/ξ #abaikan. Jadi pas sanlat, gua itu lagi flu dan saat ustadzahnya nerangin puasa disitu keadaan ingus gua lagi membumbung banget. iyah membumbung, banyak banget, panen ! panen ingus ! Karena gua cinta kebersihan dan ga suka itu ingus bersemayam lama-lama di idung gua, gua singsikan lengan baju gua, kerahkan seluruh tenaga dan 'croooot'. Itu ingus gua tumpahkan ke tissue. Saking semangatnya, gua ngeluarin ingus terlalu kenceng ngebuat gendang telinga gua bunyi terus rasanya sakit. Semua orang nengok ke gua. Gua ga peduli ! yang gua bisa lakuin waktu itu cuma nangis. Sanlat bubar, anak-anak seneng. Lagi-lagi gua dibawa ke rumah sakit tarakan. Lagi lagi kuping gua di ojo-ojo. Dikasih serentetan obat, dan obat yang paling menyeramkan adalah obat tetesnya (backsound : mamayukero by Warkop DKI). Kenapa ? karena pas itu obat ditetesin, rasanya masya allah pedih banget kayak kisah cinta gua, pedih perih miris. Sumpah ini ga curhat ! Intinya kuping gua kacau banget jadi jangan pernah ngomong sama gua dengan gelagat normal karena pasti ngiung ngiung di kuping tapi kalo ngomongnya dengan gesture penggosip aduhai gua pasti ngedenger ahahahahaha.

Inget slush ! lupakan kuping, yoko dan ingus ! Ka Icha yang ngasih tau resep si slush ini, dia yang tutorin gua harus gimana, dia yang nakar bahan-bahannya. Makasih yah Ka Icha. Tapi tetep gua yang ngerjain bagian susahnya, kayak ngocok adonan, sangrai tepung terigu, cokelat bubuk, susu bubuk, ngangkat panci buat ngukus, nyuci peralatan kotor dan piring yang tetep licin padahal sunlightnya udah sekilo. Hmmmmm, tetep tengsi loh Ka Icha :*

Ini nih sedikit penampakan proses pembuatan dan peralatannya :



INTERMEZZO

Ini Lupi, dia kelinci yang paling betah idup di rumah gua ahahaha. Karena sebelumnya udah 5 kelinci mati akibat, akibatnya ga jelas, mati gitu aja, ga pake pamit ahahaha. Lupi idup di rumah udah setahun lebih. Dia ini kelinci fuzi lup jantan yang galak. Ga mau dipegang, digendong, ditidurin dan lain-lain layaknya hewan peliharaan umumnya. Tadi kandangnya abis dibersihin makanya dia nengger disitu sok ngartis buahahaha.

Jangan suruh gua mendeskripsikan maksud gambar ini ! Gua iseng aja foto ini, abis pegel ngocok adonan eh liat ini  di kamar Ka Icha. Ya udah karena gua kreatip, gua foto. Lala yeyeye.

Abis ambil gambar abon, gua kepoing hp ka icha. Eh nemu foto ini, inget banget gua beli novel ini saat galau-galaunya gara-gara ex di Indramayu huahahahaha alaynya gua !

Mie Ayam Banyumas Lenggang Kangkung, mie ayam langganan gua dari SMA. Mulai dari harganya Rp 5,000 sampe sekarang Rp 8,000 gua masih doyan banget. Rasanya menih beda pisan sama mie ayam lainnya. Sambelnya nendang banget. Kalo kata benu bulo 'lazieeeeez'. Pas disuruh beli kotak brownies, gua mampir dulu makan ini ahahaha.

BACK TO SLUSH

Slush browniesnya udah jadi :D. Yummi banget keliatannya ! Apalagi di atasnya di olesin frozen cream. Juara deh ! Malem ini di taro di freezer dulu, besok dibawa pas jenguk Melina. As you know pemirsah, melina masuk rumah sakit buat operasi pengangkatan empedu. Semoga aja operasi Melina berjalan lancar dan semoga Melina suka sama slush browniesnya. Amin. Love you, Meliiiiiin :*


2 comments:

  1. iiih Kelincinya kok nyempil disitu?? :D
    aku suka liat kelincinya daripada cake'nya.. hehe

    ReplyDelete
  2. iyah itu lupi, kelinci di rumah aku. padahal cakenya enak loh, yut :)

    ReplyDelete

semakin dikorek semakin hot