Thursday, March 1, 2012

72 Hours


Aduh, bumi makin mendukung makhluknya buat galau banget sih ! Perasaan gua tuh lagi kacau, ditambah cuaca yang panas, berasa kaya sushi nih gua. Aaaaaaa pengen sushi. Pengen banget dicitrakan gua doyan sushi, kalo ga makan sehari sushi bisa bete, gatel-gatel, kesemutan, otot pegel-pegel, kadas, kurap, kutu air. Pokoknya ga ada sushi bisa mati. Ish, sok gaul banget sih si Susi yang doyan sushi, yang ngerebut cowok gua. Iyah cowok gua mutusin gua gara-gara si Susi yang doyan sushi. Tau ga ? mereka tuh kenalannya di restoran sushi. Bayangin aja coba ! Gimana ga sakit ? Gua sama Yoga udah jalanin hubungan ini 4 tahun tapi putus gara-gara Susi. Gua sama Yoga tuh udah planning future kita, orang tua kita udah saling kenal, keluarga kita suka gathering bareng keluar kota. Tapi cuma gara-gara Susi, cuma seonggok Susi yang sok gaul dan doyan banget sushi, hubungan gua ancur. Perasaan gua kalo ketemu sama si Susi tuh kaya lagunya Soko yang I’ll Kill Her.
Gua pikir Yoga ga akan ngelakuin hal kaya gini. Soalnya kalo di flash back, Yoga itu baik banget ga kaya cowok lainnya yang baru seminggu jadian udah cipok sana cipok sini, grepe sana grepe sini. Dia bilang “kalo cowok sayang cewek itu, ga akan pernah ngerusak ceweknya. Pasti bakalan dijagain, ga membabi buta ngelampiasin nafsunya”. Dia itu selalu bela-belain jemput gua walau lagi ujan, dia yang selalu semangatin gua kalo gua dapet TL di matakuliah, dia yang ngehapus air mata gua waktu pretty, kucing kesayangan gua meninggal, dia yang hobi downloadin lagu-lagu kesukaan gua, dia yang selalu bilang suara gua bagus padahal nggak, dia yang ngehibur gua saat nilai gambar perspektif gua dapet 4,5, dia yang … dia yang … dia yang … Yoga itu unforgotten dan penjaga gua, meskipun dia selalu berlindung sama gua saat nyebrang. Tapi kenapa semuanya berubah sih ? Gua punya salah besar kali yah atau gua ga memenuhi expectation dia sebagai ceweknya kali yah. Gua ga mau kehilangan lu, Ga. Gua salah apa sih ?
“Ya Allah, kalo emang Yoga bukan jodoh Langit. Jangan cara seperti ini” Air mata gua udah ga terbendung. Semuanya tumpah. Sesegukan plus ingusan kayak bocah ga dibeliin es grim. Gua ulangin yah es grim bukan es krim apalagi ice cream.
Oiya, kenalin gua Langit Senja Tenggara *shake hand*. Biasa dipanggil gigi. Jangan ditanya apa maksud dari nama itu, karena gua sendiri ga habis pikir sama pergaulan orang tua gua sampe-sampe ngasih nama gua yang sangat sangat sangat membumi. Subhanallah. Untung aja, nyokap bokap ga ngasih nama gua pohon atau tanah atau bahkan burung. Takjub banget ! tapi nama abang gua mencengangkan loh ! Awan Magenta. Hello ! what do you think, guys ? bikin flash mob yuk untuk merayakan kecanggihan nama abang gua ahahaha. Mau cerita sedih, kali ini bener bener sedih jadi harus serius tampangnya, ga boleh pasang muka lucu apalagi mesum yah. Abang gua ga bisa selamet dan ikut berpartisapasi dalam kemeriahan keluarga gua karena kekurangan oksigen di kandungan nyokap. Itu ngebuat gua jadi anak tunggal. Gua pikir dia lebih milih mati ketimbang lahir menyandang nama yang unpredictable gitu. Abang, maafin Langit yah :*
Yoga Januar, nama pacar gua, bukan lagi sekarang. Tapi gua masih mau perkenalin dia sebagai pacar gua L. Awalnya, dia itu sahabat gua banget pas duduk di kelas 9. Pas kelas 10, gua bercanda “lucu kali yah kalo kita pacaran ahahaha”. “masa sih lucu ? menurut gua itu membahagiakan loh, gi”. Itu jawaban dia, iyah bener bener dia jawab itu dengan mata berbinar dan muka unyunya disertai bulir-bulir keringet yang berjatuhan karena abis main basket.
“apaan sih lu, ga ?”
“mau ga ?”
“mau apa sih ?” gua nanya malu-malu bengis sambil ketawa.
“mau jadi future gua ?”
“yogaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa” gua teriak.
“rame banget lu kaya pasar malem”
“sial lu !”
“Idih princess gigi mah jual mahal”
“maaaaaau”
“hahahahahaaha”
“goblok yah” kata itu terucap barengan dari mulut kita. *flip flop*
Yoga itu cowok yang dari luar keliatannya beringas, sok jagoan, tukang jail, nyolot, cuek, cablak tapi sebenernya dia itu so sweeeeeeeeeeet. Tipe silent romantic. Dia ga nembak gua dengan kata ‘mau jadi pacar’ tapi pake kata ‘future’. Itu sakral banget, meeeeeeeeen. Pasti sirik kan ? :p. Itu kan masa lampau. Yoga bukan apa-apa gua lagi. Dia mutusin gua, saat gua mau ngasih tau kabar penting. Tapi biarin deh. Ini semua udah jalannya :’)
“Eh anak-anak !” sesosok pria dewasa dengan muka remaja nyamperin gua. Jangan-jangan ini jawaban kenapa gua ditinggal Yoga. Makasih Ya Allah. Ahahahaha.
“Kenapa ?” pasang muka polos tercantik .
“tau ga ? tas map kita ketuker. Ayo balikin sini punya gua, disitu ada surat-surat berharganya” jelas pria ini panjang lebar dengan nada agak ngotot.
“tas map ? tas map biru ? kok bisa ?”
“iyah kemaren pas kita tabrakan, lu salah ambil. Balikin cepetan !”
“eh biasa aja dong. Gua mana tau itu ketuker. Lagian lu heboh banget. Udah nabrak gua, bukan bantuin gua malah buru-buru pergi. Takut dimintain tanggung jawab yah ?” gua ga mau kalah.
“apa yang harus dipertanggung jawabin ? Kita tuh ketabrak pas papasan. Bukan lu gua tabrak pake truk gandeng” gua diem. Kenapa dia harus bawa-bawa truk gandeng sih ?
“mana ?!” bentak pria itu
“apanya ?”
“mapnya langit”
“ya allah, tas map itu kan gua kira punya gua. Jadi gua perlakukan sebagai mana tujuan gua”
“maksud lu apa ?”
“itu tas kan isinya curhatan gua. Sekarang kan gua lagi galau to the max jadi tas itu gua bakar”
“jadi tas map itu lu bakar ?!”
“ga. Gua ga tega bakar curhatan gua. Abis kata-katanya bagus. Jadi gua kasih ke temen gua”
“ya udah ayo kita ke rumah temen lu. Itu tas map isinya penting banget”
“serius ? temen gua rumahnya di Makassar. Kemaren kemarenya lagi kemarennya lagi  berarti 3 hari yang lalu tas map itu gua kirim ke Makassar” gua meringis takut.
“aduuuuuuh ! kenapa sih hidup lu ribet banget. Galau aja sampe ngerepotin orang. Ababil !”
“enak aja ! gua tuh udah semester 3. It means umur gua udah 18 tahun. Nyokap gua aja nyebut gua mature lady. Jadi lu ga berhak nyebut gua ababil. Lu tuh yang ababil, ga bisa jaga barang sendiri”
“terserah ! sekarang kita ke Makassar” pria itu narik gua masuk ke mobilnya melaju ke bandara. Gua sih seneng diajak jalan-jalan tapi takut juga, dia siapa ngajakin gua ke Makassar mendadak berdua doang pula. Ini adalah saat-saat mental dan keteguhan diri gua diuji. Tetep berada di jalan yang benar dengan menolak ajakan pria tidak dikenal atau pasrah dengan ajakannya karena silau akan ketampanannya.
“gua ga mau ikut. Takut” gua nangis.
“biasa aja yah. Gua cuma mau ambil tas map itu terus pulang. Kita bisa pp. Gua ga akan macem-macem sama lu kok. Rata !” dia bilang apa barusan ? rata ? ya ampun ini cowok frontal banget sih omongannya. Dasar nonjol !
“kayaknya tadi gua denger lu nyebut nama gua yah ? kok lu tau nama gua sih ?” gua merhatiin cowok ini penuh curiga, takut aja sebenernya dia sindikat perdagangan cewek cantik. Dan gua korban yang udah diincer lama.
“gimana gua ga tau nama lu. Curhatan lu itu, ya ampuuuun. Annoying banget. Pake ada tulisan yoga love langit. Mau muntah gua !”
“lu ga berhak baca itu tau. Maluuuuuuu” sepanjang perjalanan gua nangis.

Bandara Sultan Hasanuddin, Makassar
“dimana alamat temen lu ?”
“ga tau”
“teleponlah !” gua ngeluarin hp dengan muka ketekuk seribu kaya muka orang di tanggal tua.
“yah baterenya habis” nangis.
“nangis mulu lu. Nih pake hp gua”
“ga hafal nomernya”
“masukin sim card lu ke hp gua”
“nomernya ga gua simpen di sim card”
“astaga ini cewek ! ya udah ke counter hp aja beli chargeran dulu”
“hah ?”
Udah 25% baterenya, gua telepon Dini. Unfortunately banget, Dini lagi ga di Makassar, dia lagi jenguk opanya yang operasi di Malang. Terus gimana ini nasib gua ? T.T
“ya udah open room aja dulu” dengan santainya pria ini ngomong dan ga menghentikan langkahnya. Bener kan pasti dia punya niat jahat ke gua. Paling apaan sih isi tas map dia. Kalo beneran penting kan, seharusnya dia punya back up-an filenya. Siapapun tolong gua ! Ga sengaja gua texting ke Yoga dengan emote sedih tapi ga ada balesan. Buat gua nangis ngejer.
“Langit, dengerin gua yah ! gua ga punya niat apa-apa ke lu. Gua cuma butuh tas map itu. Kalo udah selesai, gua ga akan ganggu lu. Okeh ?” gua pasang muka cengo sambil ngelap ingus. Kenal ingus ? Ingus itu cairan dari dunia antah berantah agak kental, lengket dan berwarna kuning ngjreng gembira.

Lobby Hotel, Makassar
“lu cuma nyewa satu kamar ?!”
“iyah. Biar irit”
“lu keterlaluan banget sih. Kita ini tuh bukan muhrim dan lagian gua kan ga kenal sama lu”
“bawel ! gua ga sepelit itu. Ini tuh lagi high season, kamar penuh. Tinggal ada satu. Yah ini yang kita sewa”
Gua kesel sekesel-keselnya, marah semarah-marahnya. “lu itu nyebelin banget sih ! lu tau nama gua bahkan tau kisah cinta gua dari curhatan gua. Tapi gua ? tau nama lu aja ga” gua tarik dompet yang dia pegang, tapi dia ngerebutnya. Jadilah kita rebut-rebutan dompet di lobby hotel. Awkward moment ! Dompetnya jatoh. Saking keselnya, gua injek-injek itu dompet sampe kayak tempe penyet. Iyah tempe penyet yang di penyet pake tumbukan dicampur sambel sampe mejret.
“stupid !” dia dorong gua, ngambil dompetnya dan ngecek isinya. “pataaaah !” apa yang patah ? gua deg-degan. “lu tau ini semua apa ?” gua diem, nunduk. “ini credit card sama atm. Lu tau ga ? tanpa ini kita ga bisa ngapa-ngapain. Uang cash yang gua bawa tinggal tiga ratus ribu” gua nangis. “bodoh !” dia ninggalin gua entah kemana. Gua cuma bisa duduk di sofa lobby dan menyesali kelakuan gua yang uncontrollable.
“jam segini bank udah tutup. Besok kita ngurus semuanya ke bank. Sekarang istirahat aja dulu di sini”
“ga bisa. Gua ada urusan penting banget”
“no reason !”

Kamar Hotel, Makassar
Masa gua tidur satu ranjang sama dia. Namanya aja gua ga tau. Kalo gini ceritanya, pulang dari Makassar pasti jadinya bertiga. mending gua keluar. Tapi pria ini narik tangan gua “mau kemana ?”
“ke lobby, mending gua tidur di lobby”
“jangan. Gua aja”
“jangan jangan”
“jadi mau tidur bareng ?” tanpa jawab apa-apa, gua langsung narik selimut menuju ke kamar mandi. Mending gua tidur di bathtub pake selimut deh dari pada kenapa-kenapa tidur satu ranjang atau ngerasa ga enak karena ngebuat dia tidur di lobby.
Pagi-pagi gini udah ganggu hidup gua aja. Dia gedor-gedor dari luar kamar mandi.
“apaan sih ?”
“misi ! gua udah ga tahan” pasti dia kebelet pipis deh. Jorok banget ! ga gentle ish.
“lu flu yah ? lagian sih tidur di kamar mandi. cepetan mandi. Abis gitu sarapan di bawah”

Bank, Makassar
“maafin gua yah, untitled ehhehehe”
“untitled ? hahaha. Iyah ga apa-apa. Salah gua juga kok” baru kali ini dia ngerespon gua dengan baik.
“abis lu tanpa judul. Ga ada keterangannya juga. Oiyah, kapan pulang ?”
“lu yah ! Pake apa pulangnya ?! Uang ga ada, ATM sama credit card lu patahin” lagi-lagi dibentak.
Alhamdulillah masalah ATM dan Credit card selesai. Gua ngehubungin Dini lagi tapi Dini belum balik juga dari Malang. Dia baru balik 2 hari lagi.
“ga bisa yah lu pulangin gua terus lu nunggu Dini sendiri ? Dini udah tau kok masalahnya, dia juga baik jadi dia pasti bantu lu”
“ga bisa, karena ini semua salah lu !” gua ga bisa apa-apa *manyun*
“tapi gua tuh ada urusan penting banget. Gua juga harus ngelakuin sesuatu yang rutin”
“apa ? minta balikan sama mantan lu itu ? buatin dia puisi ? iyah ?!” emang ga berguna ngomong baik-baik sama makhluk untitled satu ini. Fuih !
“terus kita mau kemana ?”
“tunggu sampe Dini balik dari Malang. Sekarang beli baju dulu aja. Lu dekil banget !”
“hah ?”
“iyah”
 “gua udah ga tau yah sama kekayaan lu” dia cuma ketawa.

Every Side at Makassar
Selama nunggu kepulangan Dini dari Malang, si Untitled ini ga ngebiarin gua garing di dalem bathtub kamar mandi menjaga diri dari anceman kelakuannya. Dia ngajakin holiday gratis di Makassar lala yeyeye lala yeyeye.
Gua ga bisa lagi ngebayangin kekayaan si Untitled ini yang gua curigai dari perampokan, abisnya uangnya ga abis-abis ngalir mulu kaya lumpur lapindo hahaha.
Gila bener, Makassar juara banget pemirsah ! every side is great. Mulai dari benteng Fort Rotterdam yang kalo dilihat dari atas bentuknya kayak penyu yang mau masuk ke dalem pantai, monumen mandala yang merupakan bukti perjuangan rakyat Indonesia dalam membebaskan Irian Barat dari penjajah, monumen korban 40.000 jiwa yang bikin merinding, main di pantai akkarena sampe liat sunset di pantai losari, pantai yang jadi brandnya Makassar kayak pantai kuta di bali gitu deh. Beneran deh bagus banget liat sunset di sini. Coba aja liatnya sama Yoga, jalan-jalan di Makassarnya sama Yoga pasti lebih seru lagi.
“ngelamun aja lu ! kangen Jakarta yah ? besok kita kan ke rumah Dini jadi bisa langsung balik kok”
“ga kok. Ga papa”
“besok sebelum lu balik ke rumah, gua anterin lu ke dokter dulu yah. Flu lu makin parah tuh” gua cuma nyengir ehehehehe.

Rumah Dini, Makassar
Dini bilang, tas mapnya itu diacak-acak sama keponakannya terus sama bibinya ditaro di gudang. Akhirnya gua sama si Untitled ini ngubek-ngubek gudang rumah Dini yang gua rasa lebih besar gudang dari pada kamarnya Dini hahaha sabar yah, Din *puk puk puk*.
Si Untitled ini ngeintruksiin gua buat nyari cincin. Aneh ga sih ? kemaren, dia bilang kertas penting. Sejak kapan cincin itu bagian dari kertas ?
“lu bilang kertas penting, kok jadi cincin sih ?”
“kertasnya juga penting tapi gua punya back up-annya di kantor, sekarang yang penting dan ga ada cadangannya itu cincin”
“cincin apa sih ?”
“cincin gua buat ngelamar cewek” yaiyalah gua tau kalo lu ngelamar cewek, kalo yang lu lamar cowok, itu tandanya lu ga normal alias homo. Lagian kan yang gua tanya cincin apa bukannya cincin buat apa. Dasar curhatnya colongan banget ! kalo mau curhat, terang-terangan aja, gua bakalan dengerin kok, pake gengsi segala, dasar lelaki suka begitu, ga mau terintimidasi lemah iyuh !
“kenapa malah diem ? bantuin cari dong” gua masih bengong “ketemu !”
“lu mau ngelamar cewek, emang lu sayang sama dia yah ?”
“kok lu nanya gitu sih ? cowok ga mungkin berani memutuskan untuk berkomitmen kalo dia ga serius”
“oh hehehe. Selamet yah” gua nunduk
“makasih yah selama 72jam di Makassar udah  nemenin gua. Udah rela gua bentak-bentak” gua cuma senyum. “lu ga jelek lagi. Lu itu manis, lucu, menyenangkan lagi”
“apah ?!” pasti dia bener-bener menghayati curhatan gua.
“iyah. Lu itu ga perlu underestimate gara-gara ditinggal Yoga. Yoga itu ninggalin lu bukan karena lu ga okeh tapi karena dia terlalu takut dapet cewek se-okeh lu”
“iyah” gua diem.
“ayo balik. Yang gua butuh udah ketemu. Makasih banyak yah”
“Dini makasih yah. Gua balik dulu ke Jakarta. Jangan lupa yah datang ke Jakarta tanggal 13” gua peluk Dini erat banget berasa lagi reunian teletubbies ahahaha.
“ada apa tanggal 13 ?” tanya Mr. Untitled
“kepo luuuuuuuuu” gua ketawa menggelegar.

Rumah Sakit, Jakarta
Semua urusan udah selesai. Ga bakal lagi gua dibentak-bentak, dicaci, disiksa sama Mr. Untitled ini. Happy ξ\(ˇˇ)/ξ
”obatnya diminum. Gara-gara gua, lu jadi sakit gini”
“ga papa. Liburannya seru kok. Makasih yah” gua nepuk-nepuk bahunya. Dia ngebales acak-acak rambut gua.
Lagi adegan perpisahan gini, gua liat Yoga sama Susi keluar dari ruang USG. Gua ikutin mereka.
“Yoga !” Yoga beserta Susinya yang doyan sushi nengok.
“gi, lagi apa ?”
“Susi hamil, ga ?
“iyah. Lu tau ga kenapa gua bisa hamil ? itu karena dia ga mau nyentuh lu akhirnya dia lampiasin ke gua. Sok suci tau ga lu ! liat kan akibatnya, lu ditinggal sama Yoga. Sekarang jadi cewek ga usah terlalu berprinsip deh. Buktinya Yoga lebih milih gua dari pada lu” sambar Susi. Gua diem. Setega inikah Yoga sama gua ? Yoga sahabat gua yang ngertiin gua banget sampe akhirnya kita jadian. Yoga yang bilang mau jadiin gua futurenya, Yoga yang selalu bilang dia sayang gua. Gua nahan nangis, ga mau terlihat kalah depan Susi.
“oh … oh, ga papa. Bagus. Selamat yah Yoga, Susi. Emang mungkin Susi pilihan terbaik yang bisa ngasih apa yang ga bisa gua kasih. Selamet banget yah, Ga. Nanti main sama tante yah” gua ngelus perut Susi. “mau dikasih nama siapa, ga ?” gua masih nahan nangis dan mempertahankan senyum gua tapi dada gua udah sakit banget. Mematung merhatiin mereka berdua.
“ayo pulang, gi” Mr. Untitled narik tangan gua. Kayaknya dia tau yang gua rasain. Makanya dia buru-buru nyelametin gua.
Kenapa bisa pas banget sih ketemu sama Yoga sama Susi. Kalo mau ditunjukkin semuanya sebelum … jangan kayak gini caranya ya Allah sakit banget. Mr. Untitled ngajak gua duduk “kalo mau nangis sekarang pas ga ada orangnya”
“kayaknya bener deh, Allah tuh lupa nyiptain seseorang buat gua”
“mulut lu ! dengan lu kehilangan Yoga bukan berarti ga ada orang lain kan”
“ini tuh udah terakhir. Gua ga punya waktu ! ga ada kesempatan lain, ga mungkin ada orang lain” gua udah ga tau harus gimana mendeskripsikan perasaan gua. Campur aduk ! jadwal gua yang berantakan, hati gua yang kacau.
“lu jangan kayak gini, gi”
“iyah gua ga boleh gini. Ini harus jadi akhir yang bahagia. Makasih banyak yah. Maaf ngerepotin” gua pergi ninggalin Mr. Untitled dengan segaris senyuman. Dia ngejar gua, tangan gua dihardik sampe badan gua kebanting ngehadap dia. Dia meluk gua. “hapus air mata lu ! Kalo gua ikut andil dalam nyakitin perasaan lu, gua minta maaf. Rasa yang lu punya terlalu istimewa buat Yoga”
“gua balik dulu” gua lepasin pelukannya dan ga berniat menoleh.
Yoga ninggalin gua karena dia butuh itu dan gua ga bisa ngasih itu bahkan dia ga mau minta itu dari gua. Gua harus sedih atau seneng ? dia bener-bener ngejaga gua tapi dengan cara ninggalin gua. Gua kangen becanda sama lu yoga.

13 Juli, Rumah Sakit, Jakarta
Gua ga tau bisa bertahan atau nggak. 80% didominasi dengan kegagalan. Kabar ini yang mau gua kasih tau Yoga. Gua mau operasi pengangkatan ginjal. Tapi Yoga lebih dulu ngasih gua kabar. Kabar yang mampu buat gua mematung, keliatan kayak orang tolol. Ga papa sih, seenggaknya gua punya keluarga dan sahabat yang sayang banget sama gua. Sebenernya gua takut, takut banget, masuk ruangan sangat dingin dimana nantinya gua ga sadarkan diri, lampu-lampu nyorot kearah gua dan peralatan medis yang nyentuh tubuh gua. Bisa bayangin ga sih ? lu masih 18 tahun tapi harus fighting di ruang operasi. Ga ada yang tau mengenai nyawa lu. Berhasil atau nggak.
Sedih ini bukan cuma tentang ketakutan gua tapi juga tentang gua yang ga tega ngeliat nyokap bokap yang sedih mikirin operasi gua. Dia ga mau ngeliat anaknya lebih dulu pergi, ga mau gua yang harus ada di ruang operasi. Ga mau ngerasain kehilangan lagi kayak waktu kehilangan Bang Genta.
Operasi dimulai …

21 Juli, Rumah Langit, Jakarta
“Dini. Kok di sini ?”
“lu ngapain di sini ?”
“mau ketemu Langit”
“bentar yah. Duduk dulu hmmm”
“gua Galih” Dini senyum ke gua.
“ini, Gal” Dini nyodorin surat ke gua.
“surat ?”
“iyah, itu dari Langit. Lu baca aja yah, Gal”
“Langitnya mana ?”
“baca aja, Gal”
“hah ?!” gua kaget.
“iyah baca aja, Gal”
Gua ngebuka suratnya, modelnya sih kayak kertas curhatan Langit yang hobi gua baca berulang kali ahahaha.

Mr. Untitled yang hobi ngebentak gua.
Hebat kan gua udah bisa mempredikisi lu bakal ke rumah gua hahaha. Sebenernya gua ga yakin sih, ini Cuma pengharapan aja kok. Tapi kalo sampe surat ini nyampe ke lu berarti pengharapan gua jadi kenyataan dong :D. Makasih loh udah wujudin harapan gua. Eiya, maksud kedatangan lu apa yah ? gimana pertunangan lu ? apa mungkin lu datang sama tunangan lu yah ? ehehehe. Sebenernya pengen banget tau nama lu. Tapi lu bersikap cukup nyeremin saat gua cuma mau tau nama lu, jadi ga gua terusin deh usaha gua. Ada arti lain saat lu nerima surat ini loh. Artinya adalah gua udah ga ada. Ini bukan karena gua stress mikirin Yoga loh. Gua udah ikhlasin Yoga kok :’) ini karena gagalnya gua bertahan dalam proses operasi pengangkatan ginjal. Hahaha culun yah gua. Ini yamg gua maksud ga ada waktu lagi, ga ada kesempatan lain. Waktu gua terpatok sampe tanggal 13 Juli doang. Tapi lu udah cukup ngasih banyak hadiah sebelum waktu gua abis. Jalan-jalan itu, bentakan lu dan pelukan lu. Mungkin niat Yoga baik mau ngejagain gua tapi gua butuh diredam dan pelukan lu bisa meredam gua, bisa buat gua nyaman. Cuma gua sadar, lu udah mau tunangan makanya gua pergi dan ga nengok ke lu. Gua takut sakit lagi. Gua harus sadar diri, gua siapa dan lu siapa. Sekali lagi gua ucapin terima kasih. Mungkin ini terlalu cepet tapi sungguhan gua sayang lu ehehehe.

Kenapa lu ga lebih keras berusaha buat bertahan sih, gi ? Gua tau, gua sangat sangat egois, mungkirin apa yang gua rasa dengan cara bentak-bentak dan ga peduli ke lu, gua mau buktiin ke diri gua sendiri kalo gua ga punya rasa apa-apa ke lu. Tapi gua salah. Cara itu ga berhasil ! Gua malah cari cara supaya lebih lama bareng sama lu, gua selalu berusaha buat lu seneng, ga pengen ngeliat lu sedih. Gua ga tau bagaimana bisa gua sayang sama lu, tapi setelah baca curhatan-curhatan lu, gua jadi pengen ketemu lu lagi, ngelindungin lu. Pertunangan gua batalin. Tapi tetep gua telat buat yakin sama apa yang gua rasain. Gua yang bodoh, gua yang naïf. Gua baru sadar, kalo gua adalah seseorang yang diciptain tuhan buat lengkapin lu. Sekarang lu pergi. Gua tetep bersyukur karena gua tau, lu juga punya perasaan yang sama kayak gua. Gua sayang sama lu, gi. Tenang yah di sana. Gua bakal selalu doain lu kok J


0 komentar:

Post a Comment

semakin dikorek semakin hot